Thursday, 26 May 2016

PONTIANAK ATAU MATIANAK??

Apakah Matianak ini? Matianak adalah sejenis hantu atau golongan jin yang tempat tinggalnya di kawasan paya dan hutan. Dari segi fizikal matianak tidak ada bezanya dengan pontianak ini kerana asal-usulnya sama sahaja. Menurut orang-orang tua matianak ini mempunyai dua cangkuk di belakang badan dan juga juga di depan badannya. Itu memudahkan ia bergayut di pokok dan cangkuk di depan kegunaannya untuk menyambar mangsa.


Asal usul matianak ini adalah seorang perempuan sarat mengandung yang telah kematian suami dan menghitung hari untuk melahirkan anak sulungnya. Akhirnya dia telah mati ketika melahirkan anaknya. Orang kampung bersepakat untuk tidak mengebumikan jenazah perempuan yang mati mengandung itu kerana ianya tidak pernah berlaku dalam sejarah suku kaum mereka. Jadi mayat perempuan yang mati itu telah diletakkan di pokok ara dan telah dibuat seperti para-para di atas pokok untuk meletakkan mayat perempuan tersebut. Kemudian bermulalah kemunculan matianak.

Gangguan matianak kepada manusia dengan cara membuat tangisan bayi, nyanyian mendayu, cakaran di dinding atau pokok serta menjatuhkan daun-daun pucuk muda. Sekiranya kita duduk di bawah pokok dan tiba-tiba banyak daun-daun pucuk muda jatuh maka anda disarankan berhati-hati atau cara mudah iaitu melarikan diri. Matianak juga suka mengganggu perempuan yang bersalin dengan menahan kandungan keluar dari perut ibu. 

SERTAI PARTI LIAR, 14 ANAK MUDA DITAHAN KHALWAT BERAMAI-RAMAI

Seramai 14 anak muda termasuk empat wanita ditahan Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Kelantan (JHEAIK) selepas dipercayai menyertai parti liar di sebuah apartment di Jalan Hamzah, semalam.

Semua suspek berusia 17 hingga 25 tahun itu ditahan dalam serbuan bersepadu yang turut disertai oleh Majlis Perbandaran Kota Bharu – Bandar Raya Islam (MPKB-BRI) dan Agensi Antidadah Kebangsaan (AADK) kira-kira pukul 10.30 pagi.

Semasa serbuan dilakukan di sebuah bilik di tingkat 17 bangunan itu, hampir keseluruhan mereka berada dalam keadaan khayal akibat pengambilan dadah jenis pil kuda.

Difahamkan, parti liar itu diadakan bermula lewat malam hingga ke pagi dengan diiringi muzik kuat bagi meraikan seorang rakan mereka.

Walau bagaimanapun, rakan mereka yang diraikan terlebih awal meninggalkan bilik sebaik parti tamat, manakala yang lain masih berada di bilik terbabit kerana dikatakan khayal akibat pengaruh dadah.

Seorang gadis berusia 25 tahun yang terlibat dengan parti itu memberitahu, dia menyertai parti tersebut pada pukul tiga pagi setelah diajak oleh rakannya.

“Hari ini saya tidak bekerja jadi datang ke bilik ini untuk berhibur bermula pukul 3 pagi tadi. Saya tidak mengambil dadah, saya hanya menghisap rokok sahaja,” katanya.

Pembantu Hal Ehwal Islam JAHEIK, Mat Jusoh Seman berkata, pihaknya menerima makluman daripada pihak MPKB-BRI berhubung beberapa orang lelaki dan perempuan bukan muhrim berada dalam sebuah bilik di tingkat 17 bangunan ini.

“Setibanya di bilik berkenaan pihak penguatkuasa terpaksa mengetuk pintu bilik kira-kira 30 minit sebelum dibuka. Pemeriksaan di bilik terbabit kita menemui 10 lelaki dan empat wanita.

“Kesemua mereka ditahan dan dibawa pejabat JAHEIK untuk membantu siasatan mengikut Seksyen 9 (3) dan (4) Kanun Jenayah Syariah Negeri Kelantan kerana khalwat beramai-ramai,” katanya ketika ditemui, semalam.

Sementara itu, Penolong Pengarah Penguatkuasaan AADK Kelantan, Aman Mustapha berkata, hasil ujian saringan air kencing yang dilakukan mendapati kesemua gadis terbabit serta lapan lelaki lain berada di bawah pengaruh dadah

“12 daripada suspek yang ditahan termasuk empat gadis didapati positif mengambil dadah jenis Amphetamine dan tindakan akan dibuat mengikut Seksyen 3 (1) Akta Penagih Dadah,” katanya. – 26 Mei 2016.

Friday, 12 June 2015

KENAPA GEMPA BUMI SEMAKIN MENINGKAT? - MENGUPAS TANDA-TANDA AKHIR ZAMAN #Pray4Sabah #DoakanSabah

Mengapa gempa bumi semakin sering terjadi? Gempa bumi, tsunami, dan badai terjadi dalam jangka waktu satu minggu. Apakah ini ada hubungannya dengan nubuat dalam Al-Qur'an? Rasulullah bersabda bahwa menjelang hari kiamat, gempa bumi akan semakin sering terjadi.

Banyak gempa bumi dalam skala besar yang telah terjadi dari Pasifik Utara dan kepulauan Aleutian di dekat Alaska hingga ke daerah Samoa, Filipina, dan Indonesia. Ini sudah terjadi sejak lama tapi frekuensi dan intensitasnya terus meningkat.

Dan ramalan mengenai meningkatnya intensitas gempa bumi telah tercatat 1.400 tahun yang lalu, baik di dalam Al-Qur’an maupun hadist Nabi Muhammad S.A.W. Dan memang pada zaman modern ini intensitas gempa semakin meningkat. Aku jadi teringat dengan surat Al-Zalzalah yang berarti "Gempa Bumi."

Berikut ini terjemahan dari surat Al-Zalzalah:

Apabila bumi digoncangkan dengan goncangan (yang dahsyat), dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya, dan manusia bertanya: "Mengapa bumi (menjadi begini)?", pada hari itu bumi menceritakan beritanya, karena sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang sedemikian itu) kepadanya. (Al-Zalzalah:1-5)

Dan persis sedang terjadi hari ini. Orang-orang merasakan gempa bumi terjadi begitu sering. Bahkan terjadi hingga 15 gempa dalam epicenter yang sama dan dalam jangka waktu berdekatan.

Rasulullah memberitahu kita bahwa di Mekkah akan sering terjadi gempa, dan akan ada gempa besar yang akan menghancurkan Mekkah. Ini tidak bisa kita anggap remeh, karena berarti kita semakin dekat dengan hari kiamat. Hari dimana semua manusia akan ditunjukkan amalannya masing-masing, bahkan amal baik dan amal buruk sebesar atom.

Nabi Muhammad S.A.W. juga bersabda bahwa petir akan begitu sering menyambar orang-orang. Dan memang begitulah kenyataannya pada masa sekarang, bahkan orang-orang sering membicarakan tentang siapa saja yang baru tersambar petir.

Sebagai tambahan, kami juga ingin menyebutkan fenomena cuaca yang disebut El Nino. El Nino membawa kondisi cuaca yang aneh di sepanjang Laut Pasifik Selatan. Dan di kepulauan Galapagos sendiri terdapat berbagai macam keanekaragaman hayati. Darwin berteori bahwa burung-burung di kepulauan ini telah berevolusi setelah jangka waktu jutaan tahun. Namun ini teori yang salah karena sebenarnya burung-burung ini berubah bentuk hanya dalam jangka waktu 6-8 bulan. Hal ini disebabkan karena ekologi di pulau tersebut berubah. Jadi ketika telur mereka menetas, maka paruh dan tubuh mereka siap beradaptasi dengan kondisi lingkungan yang baru.

Sekarang mari kita bahas tanda-tanda hari kiamat lainnya, yaitu kemunculanYa’juj dan Ma’juj (Gog dan Magog). Jika kau membaca kitab Wahyu dalam Bible, sebenarnya Gog dan Magog telah disebutkan dalam Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Jadi baik para umat muslim dan umat Kristen sama-sama menyadari bahwa inilah tanda-tanda hari kiamat.

Tapi siapa sebenarnya kaum Ya'juj dan Ma'juj (Gog dan Magog) ini? Mari kita lihat penjelasannya dalam surat Al Anbiyaa’ dan surat Al Kahfi.  Ya’juj wa Ma’juj (Gog dan Magog) adalah salah satu fitnah dan cobaan terbesar yang akan menimpa manusia di akhir zaman. Mereka akan bertebaran ke segala penjuru dunia dan tidak ada seorangpun yang dapat menghentikan mereka, inilah yang dinubuatkan Nabi Muhammad.

Wednesday, 27 May 2015

GAMBAR 3 MAKHLUK MISTERI SEDANG BERSOLAT ?

Gambar ini bukan merujuk pada keempat-empat abang kita yang hensem-hensem itu. Tetapi merujuk pada kelibat di penjuru gambar di atas.

Tidak diketahui sejauh mana kesahihan gambar ini, sama ada ianya memang original atau pun sudah di"photoshop"kan.

Namun yang pasti gambar ini berjaya menjadi viral di media-media sosial di mana ianya menimbulkan misteri berikutan kehadiran tiga orang yang secara tiba-tiba sedang bersolat di penjuru gambar ini dirakam.

KedahNews.com difahamkan bahawa gambar ini dirakamkan oleh kakitangan TM selepas mereka membuat pemeriksaan ke atas pencawang TM di Gunung Jerai, Kedah.

Berikutan itu, ramai beranggapan tiga orang tersebut adalah jin yang sedang bersolat di situ.

Entahlah tak tahu yang mana satu betul, sekarang ini macam-macam benda orang boleh edit kan. Anda nilaikanlah sendiri. - KedahNews.com

Monday, 13 April 2015

MISTERI PULAU TENGKORAK KELANTAN

TUMPAT, KELANTAN: PULAU TENGKORAK adalah sebuah pulau cukup misteri dan dilaporkan menjadi tempat persinggahan sekumpulan lanun pada tahun 1969 dulu. Pulau ini terletak bersempadan di antara Kelantan dengan Thailand bagi daratan sebelah sini di Kampung Geting, Pengkalan Kubor, Tumpat, Kelantan yang dipisahkan sebuah sungai berjarak kira-kira 200 meter.
Para penduduk dari Kampung Geting ini memang sedia maklum tentang cerita pulau tidak berpenghuni itu, selain dikenali pulau lanun ia juga didakwa sebagai 'pulau puaka'. Berbagai cerita turut menjadi bualan beberapa penduduk dari kampung terbabit tentang keadaan pulau berbentuk buaya itu yang didakwa mempunyai penjaga dan penunggunya sebab itulah ramai yang ke sana dengan berniat serong akan mengalami beberapa perkara yang agak pelik, justeru sejak itu ramai yang seakan fobia untuk menjejakkan kaki ke pulau terbabit atas alasan diserang rasa takut.
Seorang penduduk yang ditemui Penulis, Zakaria Mamat atau Pak Ya, 43, berkata, sememangnya Pulau Tengkorak kelihatannya agak tenang tetapi kejadian yang berlaku agak tidak masuk akal, banyak misterinya yang belum terungkai.

Katanya, Pulau Tengkorak mendapat nama berikutan penemuan rangka dan tengkorak orang mati dibunuh telah dihumbankan ke pulau itu. Seorang nakhoda kapal yang merupakan Ketua Lanun dan juga raja kejam bernama Tok Sang Niaya telah membunuh sekurang-kurangnya 1,000 orang yang engkar arahannya lalu dengan kejamnya mayat itu dicampakkan ke pulau tersebut. Sehingga hari ini kebanyakan penduduk dari Kampung Geting seakan gementar apabila mendengar cerita pulau tersebut, rasa dan ganjil, jika tidak berilmu tinggi tentunya tidak akan sampai ke pulau tersebut.
"Walaupun agak ganjil, penduduk kampung ini berasa yakin tentang adanya harta karun tertanam di pulau itu memang ada kebenarannya. Salah satu harta karun yang masih tidak dapat diambil sehingga kini ialah kura-kura emas", katanya ketika ditemui di gerai makanan milik kakaknya di tebing sungai kampung tersebut.

Walaupun dirinya tidak pernah membicarakan atau mengaitkan tentang hakikat dan suasana pulau misteri itu, beliau pernah mengalami mimpi sebanyak tiga kali melihat sebuah peti berwarna hitam, namun beliau tidak dapat melihat kandungan di dalam peti tersebut. Beliau yakin peti hitam sebagaimana jelmaan dalam mimpinya itu memang wujud kerana terdapat beberapa orang penduduk dari kampungnya yang pernah bermimpi perkara yang sama dan mereka yakin ada di pulau itu. Cuma kekuatan untuk mendapatkan peti hitam yang ada di pulau itu adalah sesuatu yang paling sukar dilakukan.

"Pernah sewaktu ketika dulu, berlaku kematian berikutan ada kalangan penduduk dari kampung ini cuba untuk mendapatkan harta karun yang dikatakan, namun setakat ini tidak ada seorang pun penduduk dari kampung ini yang berani dan berjaya masuk ke situ setelah kejadian itu berlaku", jelasnya sambil meneguk secawan teh.

Katanya, pengalaman lain yang pernah didengari oleh Pak Ya apabila terjadi suatu peristiwa penduduk dari kampungnya pergi ke pulau itu untuk mencari lokan. Pada mulanya memanglah hasil lokan yang ditangkap agak sedikit, tetapi entah bahana apa secara tiba-tiba lokan itu semakin banyak. Kemaruk dengan hasil tangkapan yang agak luar biasa si pulan itu cuba untuk berpatah balik kerana dirasakannya semakin jauh melangkau ke tengah pulau menyebabkan laluan asalnya hilang, mangsa dikatakan tersesat di pulau itu. Namun, beliau yakin mangsa sebenarnya bukan tersesat sebaliknya kena sorok di pulau itu. Setakat ini menurut Pak Ya, beliau belum pernah menjejakkan kaki ke pulau misteri itu, bukan ingin menuding jari kepada orang lain kononnya penakut sebab beliau sendiri juga tidak berkeyakinan untuk pergi ke pulau tersebut.

Apabila ditanya adakah masa-masa tertentu wujudnya jelmaan dari pulau itu, beliau menyatakannya tidak. Bukan sahaja malam hari paling ditakuti, sebaliknya kerap berlaku di siang hari terutamanya sebelah petang sehingga Maghrib. Hal seumpama ini berlaku berikutan ketenangan penghuni ghaib di pulau itu telah diganggu sama ada penempatan dan barangan milik makhluk itu telah diceroboh atau dimusnahkan.

"Seorang remaja dari Tat Bai, Thailand bermimpi kononnya beliau mendayung perahu, apabila sampai diletakkannya perahunya di tebing sungai. Seraya turun ke dalam air, kakinya terpijak benda keras dan bulat. Apabila berasa agak aneh dengan apa yang dipijaknya itu, dipegangnya benda yang dimaksudkan. Alangkah terkejutnya, kerana apa yang dipegangnya itu adalah sebiji tengkorak manusia", ujarnya. Sementara itu, menurut kakak Pak Ya, Mariah Mamat atau Kak Yah, 44, berkata, Tok Sang Aniaya memang seorang yang sangat kejam. Tubuhnya setinggi kira-kira empat meter di mana ketika makhluk itu sedang mencangkung hampir sama dengan seorang manusia sedang berdiri. Tok Sang Aniaya menurut Kak Yah sering tidak berbaju dengan hanya mengenakan kain yang diputar (dikilas) di sebelah rusuk sesuai sebagai nakhoda kapal lanun yang dimaksudkan. Menurut cerita yang didengarinya, Tok Sang Aniaya terdampar di pulau itu apabila kapal yang dinaikinya karam semenjak itulah Pulau Tengkorak menjadi miliknya. "Orang-orang tua dahulu pernah bercerita, salah seorang penduduk dari kampung ini masuk ke Pulau Tengkorak untuk mencari lokan. Hairannya pada hari itu, didapati lokan semakin banyak menyebabkan dia lupa hari sudah beransur senja sehinggakan fikirannya terlupa jalan yang dilaluinya menyebabkannya tersesat.
"Dirasakannya beliau semakin jauh berjalan ke tengah pulau, lalu dilemparkan lokan itu kembali. Setelah lokan itu dicampakkan, perjalanannya tiba-tiba menjadi pendek di mana beliau betul-betul telah berada di tebing sungai", ujarnya mengingati kembali kisah yang begitu tersohor dari mulut ke mulut pada masa itu.

Katanya lagi, satu lagi kejadian yang agak pelik apabila beberapa orang remaja cuba mengambil kesempatan untuk mencuri kelapa muda di Pulau Tengkorak. Apabila mereka mendongak ke atas, mereka dapati pohon kelapa muda itu berbuah banyak. Salah seorang dari mereka memanjat dan apabila buah kelapa yang diidamkan telah diperolehi mereka menjamu bersama-sama.
"Dengan tidak disangka-sangka, mereka tidak dapat melangkah ke mana-mana kerana melihat terlalu banyak buaya telah mengepung mereka. Dalam usaha untuk mengelakkan dari dikerjakan atau menjadi mangsa reptilia terbabit mereka memanjat pohon kelapa tersebut. Setelah menjelang hari siang esoknya, apa yang mereka lihat tidak kelihatan walau seekor buaya pun di situ. Justeru, nasiblah mereka terpaksa bermalam di atas pohon kelapa", ujarnya sambil ketawa kecil.
Sambung Kak Yah lagi, suatu kejadian turut menggemparkan penduduk Kampung Geting apabila salah seorang kanak-kanak dari kampung berkenaan yang dikatakan merajuk dan membuat perangai telah melarikan diri dari rumah lalu masuk ke Pulau Tengkorak itu.

Menurut kanak-kanak itu, beliau menemui sebuah kolam agak besar dipenuhi air yang agak jernih dan bersih tanpa dicemari walau sehelai daun pun. Melihatkan suasana kolam yang agak bersih di pulau itu menyebabkannya terpesona dan kanak-kanak itu berasa agak tenteram sambil berendam di dalamnya selama tiga hari tiga malam."Kanak-kanak itu memang bertuah kerana dapat melihat kolam itu dengan sempurna berbanding orang lain yang tidak mempunyai pengalaman seperti itu. Ini kerana, beliau tidak cuba mengambil kesempatan membuat sesuatu angkara. Sebaliknya, sekiranya melakukan tabiat buruk di pulau itu, tentunya akan menerima natijahnya seperti tidak menemui jalan pulang (tersesat), disorok atau sebagainya", ujarnya. Kak Yah menambah, ada seorang yang berhati mulia telah menemui tiga batang nibong emas sebaik menjejakkan kaki ke pulau itu. Walau bagaimanapun, terdapat masalah apabila nibong emas itu tidak dapat dimiliki kerana terlalu sukar untuk mencabutnya. Namun, peluangnya dapat melihat batang nibong emas itu menandakan Pulau Tengkorak memang kaya dengan peninggalan harta karun mahupun bongkah-bongkah emas milik bunian di pulau itu sememangnya wujud dan bukan sekadar cerita dongeng, cuma cara untuk memiilikinya itu atas rezeki masing-masing. "Banyak benda berharga boleh dimiliki jika ke pulau itu, namun setakat ini tidak ada pihak yang dapat berbuat apa-apa. Ini kerana, Pulau Tengkorak memang tempat keras. Jika Allah izin, dapatlah sesuatu yang berharga dari pulau itu walaupun dikatakan agak keras dan menakutkan", katanya.

Menurut Kak Yah lagi, kejadian pada tahun 1969 memang tidak dapat dilupakannya apabila seekor buaya putih masuk ke pulau tersebut. Kejadian berkenaan berlaku selepas banjir besar pada tahun 1967, seekor buaya yang entah dari mana datangnya didapati terdampar di pulau tersebut. Sehingga hari ini, tidak pernah berlaku banjir di pulau terbabit.
Setakat ini menurut Kak Yah, belum lagi berlaku sebarang gangguan terhadap penduduk Kampung Geting itu. Tetapi jika kita berniat ke pulau tersebut secara suka-suka pasti menerima masalah sama ada diganggu ataupun disorok. Munculnya pelbagai jelmaan dan bunyi suara haiwan buas sebagai petanda untuk memberikan gambaran, penempatan makhluk halus di situ telah diganggu.
"Contohnya, pernah anak saudara Kak Yah yang sedang hamil masuk ke pulau itu untuk mencari lokan, tiba-tiba didapati kakinya bengkak agak luar biasa. Beliau kemudiannya dibawa ke hospital, namun doktor kata tidak ada penyakit. "Kerana tidak puas hati dengan jawapan tersebut, beliau berubat secara kampung dengan Pengamal Rawatan Tradisional. Katanya, anak saudara Kak Yah itu sengaja cari pasal masuk ke pulau tersebut. Kerana terasa sesuatu yang pelik, anak saudara Kak Yah mencampakkan kembali lokan ke pulau itu, secara tiba-tiba penyakit yang dialaminya itu sembuh serta merta", ujar Kak Yah lagi. Sementara itu, terdapat kumpulan remaja seramai tujuh orang sedang berperahu ke Pulau Tengkorak dengan harapan untuk mendapatkan emas yang didakwa wujud di pulau tersebut. Namun, dengan tidak disangka-sangka, perahu yang didayung mereka diserang ribut yang agak dahsyat menyebabkan perahu yang mereka naiki itu hanyut. Salah seorang dari mereka diserang sakit yang datang secara tiba-tiba menyebabkannya meninggal dunia pada ketika itu juga. Sebab-sebab meninggal hanya Allah jua yang mengetahuinya. "Bagi Kak Yah bukan mahu percaya makhluk itu hebat, tapi kalau ada niat buruk seseorang ke atas pulau tersebut, lambat laun akan terima akibatnya. Buktinya, pernah suatu masa ada pihak-pihak cuba masuk ke pulau itu untuk membuat kajian dengan tujuan membina sebuah pusat peranginan, akhirnya terpaksa dibatalkan kerana diserang rasa takut", ujarnya. Seorang lagi penduduk tempatan yang ditemui Penulis, Wan Zainab binti Wan Hassan, 38, berkata, bertahun-tahun beliau menderita sakit kemudiannya beliau kembali sembuh. Setelah sembuh dari penyakit ganjil, secara tidak diduga beliau boleh mengubati orang yang memerlukan rawatan, namun selepas itu beliau menderita sakit sebagaimana sebelumnya. Ketika beliau menderita sakit yang amat sangat itulah, pada setiap malam beliau sering terdengar suara perempuan yang memanggil-manggil namanya. Beliau agak suara tersebut tentunya datang dari pulau berkenaan. Pada suatu malam, beliau bermimpi namanya dipanggil seperti malam-malam sebelumnya sehingga beliau dapat melihat perempuan berpakaian selindang seperti tujuh beradik, beliau agak tentunya puteri bunian dari Pulau Tengkorak itu.

Selepas itu, beliau bermimpi melihat seekor harimau besar, ular, gajah, beruk dan akhir sekali seorang wanita tua yang dikatakan penjaga pulau itu sering dialaminya. Peliknya dalam mimpinya itu, beliau diminta tidak melarikan diri apabila bertembung dengan gajah, ular dan beruk itu.
"Sudah berpuluh bomoh datang ke pulau itu apabila terdengar suara gajah, harimau dan binatang buas lain di pulau itu, akhirnya mereka melarikan diri. Ada juga yang terkejut dengan deruman suara binatang menakutkan itu boleh memanjat sebatang pohon kelapa yang agak tinggi di pulau itu", ujar Wan Zainab sambil ketawa kecil mengingatkan peristiwa itu agak lucu baginya. Katanya, beliau mengetahui cerita Pulau Tengkorak daripada arwah bapanya yang mendakwa pulau itu adalah tempat persinggahan kumpulan lanun terbabit untuk menyembunyikan harta karun yang dirampas dan dirompak. Menurutnya, agak ramai penduduk kampungnya yang telah menjejakkan kaki ke pulau itu menemui barangan bernilai termasuklah emas di beberapa tempat di pulau terbabit.
Contohnya, salah seorang penduduk dikenali Kak Yam pernah menemui wang dinar dari dalam guri, di mana wang tersebut boleh digantungkan di leher. Namun, paling banyak kali beliau dengar apabila ramai yang menjejakkan kaki ke Pulau Tengkorak selepas itu laluannya itu tidak kelihatan menyebabkan mereka tersesat dan tidak menemui jalan pulang.

GAMBAR MISTERI - AMARAN!! Jangan pandang lama-lama pada gambar ini

Pada mulanya kemunculan gambar ini memang mengerikan, dan ada yang tidak percaya. Sekitar awal tahun 2000, seorang guru sejarah telah melakukan research mengenai gambar tersebut dan mengakui cerita di sebalik gambar ini. Pada tahun 1920an ada seorang gadis berusia 17 tahun yang berasal dari keluarga yang kaya. Dia telah menemui lelaki idamannya. Lelaki tersebut berusia 19 tahun dan seorang yang cukup digilai di kampung tersebut kerana dia seorang yang tampan. Tanpa berlengah gadis ini melangsungkan pertunangan dengan si lelaki. Malangnmya sebelum upacara pernikahan sempat dijalankan, si gadis telah meninggal dunia kerana demam yang teruk. Dan mengikut tradisi di sana, lelaki harus juga berkahwin dengan gadis ini walaupun dia telah mati. Kerana enggan, lelaki ini melarikan diri dan menjadi seorang tentera.

Namun dengan harta dan pengaruh yang besar, keluarga gadis berjaya menemui dan membawa pulang lelaki tersebut. Nak tak nak lelaki tersebut dipaksa juga untuk berkahwin dengan gadis yang telah mati itu. Mayatnya dijaga dengan baik. Gambar ini diambil setelah 6 hari gadis itu mati. Pada waktu malam, mayat gadis didirikan dengan menggunakan sebuah papan. Jika diperhatikan dengan teliti, kelihatan kaki gadis tidak menyentuh tanah dengan baik. Suasana hujan lebat dan guruh sabung menyabung ketika gambar ini diambil.

Gambar durjana ini dikatakan disumpah kerana lelaki itu sangat tidak menginginkan perkahwinan tersebut. Dan si gadis ketika hidup benar-benar ingin menikahi lelaki tersebut. Kerana kemiskinan, keputusan keluarga gadis tidak dapat ditolak.

Dikatakan, jika kita merenung gambar ini untuk beberapa lama, dan jika gadis (mayat) di dalam gambar ini tiba-tiba tersenyum, bermakna sesuatu yang buruk akan berlaku kepada anda.

Sumber : http://www.ammboi.com

[5 GAMBAR] TEMPAT PALING BERPUAKA DI MALAYSIA


Mungkin ada yang tak sanggup baca info ni kalau dah lewat malam. Apatah lagi kalau dok seorang diri. Apapun, jangan risau, yakin adanya Allah S.W.T., Insya Allah kita selamat dari gangguannya. Ini antara info terbaru yang ammboi terbaca dari blog ini lagi. Kononnya ada ranking, Senarai Top 5 – Tempat Paling Berhantu Di Malaysia? Betulke? Jom lihat senarai berkenaan dibawah:

1. Highland Towers

Highland Towers

Pada 11 Mac 1993, bertempat di Taman Hillview, Ulu Klang, Selangor, salah satu blok Highland Tower runtuh. Seramai 48 orang menjadi mangsa korban. Berikutan kejadian tersebut, 2 lagi blok dikosongkan sejurus sahaja selepas kejadian. Terdapat sumber yang mengatakan bahawa jumlah mangsa lebih daripada 48 orang yang tersenarai di Wikipedia manakala mangsa yang selebihnya, terus terkubur di tapak itu. Mungkin, atas sebab itulah tempat ini “berhantu”. Pernah juga Ceciter Misteri mendengar pengalaman dari pemandu teksi yang menghantar penumpang di daerah ini namun apabila sampai di lokasi yang dituju, “penumpang yang kebiasaannya duduk di tempat duduk belakang akan ghaib!!


2. Banglo Mona Fandey

Banglo Mona Fandey

Nama Mona Fandey atau Maznah Ismail agak popular pada awal 90-an kerana kes bunuh ahli politik, Mazlan Idris. Mayat Mazlan Idris ditemui tertanam di dalam sebuah bilik/stor berdekatan dengan banglo ini yang terletak di Pahang. Mona merupakan seorang penyanyi pop dan dipercayai mengamal ilmu batin. Pada tahun 2001, Mona dan 2 lagi orang dijatuhi hukuman gantung dan hukuman tersebut dilaksanakan pada 2 November 2001 di Penjara Kajang.


3. Kemayan City

kemayan city

Kemayan City Mall. Hmm…. Nama juga sudah mendatangkan perasaan seram. Terletak di daerah Johor Bahru, bersebelahan dengan Jalan Skudai. Tidak banyak yang kami dapat selongkar tentang latar belakang bangunan ini namun, apa yang selalu kami dengar, ‘mangsa’ bangunan ini selalunya warga Singapura. Benarkah? Berikut adalah kisah yang biasa diceritakan.

Sebuah keluarga yang berasal dari Singapura menghadiri kenduri saudara mereka di Johor. Sewaktu pulang dari kenduri pada lewat malam, mereka terlihat sebuah pusat membeli-belah yang terang bercahaya dan kelihatan meriah. Mereka mengambil keputusan untuk masuk ke dalam bangunan itu dan bershoppingsakan. Selesai membeli-belah semahunya, mereka segera pulang ke Singapura memandangkan hari semakin lewat. Sampai sahaja di rumah, alangkah terkejutnya mereka apabila barang-barang yang diletakkan di dalam but ghaib dan duit ‘baki’ yang diberi jurujual tidak lagi berada di dalam poket. Yang ada hanyalah dedaun kering. Keesokannya siang, mereka pergi bangunan itu sekali lagi dan mendapati bahawa bangunan itu sememangnya kosong.


4. Lebuhraya Karak

Lebuhraya Karak

Tidak lengkap sebuah artikel seram itu jika tidak dikaitkan dengan Lebuhraya Karak yang dipercayai penuh dengan misteri. Lebuhraya tersebut juga menghubungkan Kuala Lumpur dengan Pahang. Siapa yang tidak pernah dengar akan kisah Volkswagen Kuning ataupun Iswara putih. Sudah berapa banyak kemalangan yang berlaku di kawasan terowong di Genting Sempah?


5. Villa Nabila

Villa Nabila Johor Bharu

Sebuah lagi lokasi berhantu di daerah Johor Darul Ta’zim. Ianya terletak berdekatan dengan Bukit Serene, berhampiran Straits View Hotel dan menghala Dataran Johor Bahru. Kami mendapat 4 versi kisah banglo ini dari dalam laman web namun, tiada satu pun yang dapat mengesahkan kisah sebenar dibelakang misteri banglo ini

Versi 1 – Sebuah keluarga yang kaya dikurniakan seorang anak perempuan yang bernama Nabilla. Oleh kerana terlalu menyayangi anak itu, mereka menamakan rumah tersebut dengan Villa Nabilla. Suatu hari, rumah mereka dirompak oleh sekumpulan penjenayah yang kemudiannya membunuh kesemua penghuni manakala mayat anak perempuan itu disimen di dalam dinding/lantai rumah tersebut. Misteri terungkai apabila mereka yang diganggu meminta pertolongan dari ‘orang bijak pandai’ yang berjaya mengeluarkan mayat Nabilla. Kejadian yang berlaku dipercayai bersangkut paut dengan dendam dan iri hati ibu tiri Nabilla.

Versi 2 – Keluarga Nabilla adalah golongan berada dan mereka hidup dalam keadaan harmoni. Tanpa diketahui sebab musababnya, suatu hari bapa Nabilla mengamuk dan menembak semua orang di dalam banglo tersebut dan kemudian membunuh dirinya sendiri.

Versi 3 – Keluarga Nabilla telah dirompak dan Nabilla telah dirogol dan dibunuh dengan kejam. Mayatnya ditanam di dinding rumah tersebut.

Versi 4 – Ada sekeluarga yang bahagia tinggal di villa itu. Keluarga itu dianugerahkan pewaris kekayaan dan dialah si jantung hati kepada kedua orang tuanya. Nabilla nama diberi. Tidak diketahui latar belakang keluarga itu. Nabilla telah di bunuh dengan kejam oleh amah di rumah itu. Mayatnya di simenkan di dinding rumah tersebut. Menurut cerita saksi yang pernah masuk ke dalam rumah itu, terdapat sebuah kolam renang dan segala perabot masih ada serta dalam keadaan baik. Terdapat juga gambar-gambar Nabilla di atas meja ruang tamu.

Sumber : http://www.ammboi.com/2013/11/18/senarai-top-5-tempat-paling-berhantu-di-malaysia/#

Lain-lain